Elon Musk Beli Twitter, Jagat Maya Heboh

By Digitek

Elon Musk menggemparkan jagat maya dnegan membeli Twitter seharga $44bn atau setara Rp 635,8 Triliun. Musk, yang mengajukan tawaran mengejutkan kurang dari dua minggu lalu, mengatakan Twitter memiliki potensi luar biasa jika ada ditangannya.

Dia juga menyerukan serangkaian perubahan dari melonggarkan pembatasan konten hingga memberantas akun palsu.

Perusahaan awalnya menolak tawaran Musk, tetapi sekarang akan menyetujui kesepakatan itu. Musk adalah orang terkaya di dunia, menurut majalah Forbes, dengan perkiraan kekayaan bersih $273,6 miliar. Sebagian besar karena kepemilikan sahamnya di Tesla yang ia jalankan.

Dia juga memimpin perusahaan luar angkasa SpaceX. “Kebebasan berbicara adalah landasan dari demokrasi yang hidup, dan Twitter adalah alun-alun kota digital di mana hal-hal penting bagi masa depan umat manusia diperdebatkan,” kata Musk dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan kesepakatan itu.

Saya juga ingin membuat Twitter lebih baik dari sebelumnya dengan meningkatkan produk dengan fitur-fitur baru, membuat algoritme open source untuk meningkatkan kepercayaan, mengalahkan bot spam, dan mengautentikasi semua manusia,” tambahnya.

Langkah tersebut dilakukan saat Twitter menghadapi tekanan tinggi dari politisi dan regulator atas konten yang muncul di platformnya. Ini telah menarik kritik dari kiri dan kanan atas upayanya untuk menengahi informasi yang salah di platform.

Misalnya, tahun lalu Twitter melarang mantan Presiden AS Donald Trump, dengan alasan risiko “hasutan kekerasan”.

Saat itu terjadi, musk mengunggah cuitan dengan menuliskan bahwa banyak orang akan sangat tidak senang dengan teknologi dari pantai barat AS sebagai penengah de facto kebebasan berbicara.

Berita Akusisi Disambut Baik oleh Politik Sayap Kanan AS

Berita pengambilalihan tersebut disambut gembira oleh kaum kanan di AS. Meskipun Trump pada hari Senin mengatakan kepada Fox News bahwa dia tidak memiliki rencana untuk bergabung kembali dengan platform tersebut.

Gedung Putih menolak untuk mengomentari pengambilalihan tersebut. Tetapi, juru bicara Jen Psaki mengatakan kepada wartawan: “Tidak peduli siapa yang memiliki atau menjalankan Twitter. Presiden telah lama khawatir tentang kekuatan platform media sosial yang besar.”

Di Twitter, anggota parlemen Julian Knight, ketua Komite Digital, Budaya, Media dan Olahraga Inggris, menyebut kesepakatan itu sebagai “perkembangan luar biasa di dunia media sosial”.

Sejarah Kontroversial Musk di Twitter

Elon Musk dengan lebih dari 80 juta followers di Twitter, punya sejarah kontroversial di platform itu sendiri.

Pada tahun 2018, regulator keuangan AS menuduhnya menyesatkan investor Tesla dengan tweetnya. Klaim diselesaikan dengan ganti rugi $ 40 juta dan yang terus disangkal oleh Musk.

Dan pada tahun 2019 dia mendapat gugatan pencemaran nama baik. Itu yang berhasil dia kalahkan – setelah menyebut seorang penyelam yang terlibat dalam menyelamatkan anak sekolah di Thailand “pedo guy” di platform.

Pada hari Senin 25/4/22, Musk, yang dikenal sering bentrok dengan jurnalis dan memblokir kritik, menyarankan agar dia melihat Twitter sebagai forum debat.

Saya berharap kritik terburuk saya tetap ada di Twitter, karena itulah arti kebebasan berbicara,” tulisnya hanya beberapa jam sebelum kesepakatan diumumkan.

Akankah Musk Mengubah Twitter?

Sebagai bagian dari pengambilalihan, yang diharapkan akan selesai akhir tahun ini, saham Twitter akan dihapus dari daftar dan akan dijadikan pribadi.

Musk membuat keputusan tersebut karena ia bebas untuk membuat perubahan yang diinginkan untuk bisnis.

Beberapa perubahan yang diterapkan untuk Twitter antara lain mengizinkan postingan yang lebih panjang dan status bisa diedit setelah diterbitkan.

Saham Twitter pada hari Senin ditutup lebih dari 5% lebih tinggi setelah kesepakatan diumumkan. Tetapi harga tetap lebih rendah dari penawaran $54,20 per saham Musk. Itu meruapakan sebuah tanda bahwa Wall Street yakin dia membayar lebih untuk perusahaan.

Terlepas dari pengaruhnya, Twitter jarang menghasilkan keuntungan dan pertumbuhan pengguna, khususnya di AS, yang justru melambat.

Perusahaan, yang didirikan pada 2004, mengakhiri tahun 2021 dengan pendapatan $5 miliar dan 217 juta pengguna harian secara global. Itu hanya sebagian kecil dari angka yang diklaim oleh platform lain seperti Facebook.

Bret Taylor, ketua dewan Twitter, mengatakan telah sepenuhnya menilai tawaran Musk dan itu adalah “jalan terbaik ke depan bagi pemegang saham Twitter“.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *